Amerika Syarikat pergi bergaduh dengan Iran, Malaysia relaks jadi orang tengah

Jga
Amerika Syarikat pergi bergaduh dengan Iran, Malaysia relaks jadi orang tengah

Sejak Amerika Syarikat dipimpin oleh Presiden Donald Trump, kita dapat lihat banyak polisi Trump yang tak mesra dengan negara lain. Kalau sebelum ini kita dikhabarkan dengan sekatan ke atas Huawei untuk menggunakan teknologi dari Amerika Syarikat (US) seperti Google, kali ini US ketatkan sekatan ke atas eksport minyak dari Iran. Semuanya sebab Iran tembak drone tanpa pemandu milik US bulan lepas.

Macam biasalah, Iran kena sound pasal senjata nuklear diorang…

Bukan sekatan eksport minyak je, US juga turut mendesak Iran untuk hentikan pembangunan senjata nuklear kat negara mereka. Jadi mana-mana negara yang terlibat dengan eksport minyak dari Iran akan didenda dan disenaraihitam dari sistem kewangan US.  Tidak hairanlah, eskport minyak dari Iran telah menjunam dari 2.7 juta tong sehari pada November lalu kepada hanya sekitar 300,000 tong sehari pada bulan Jun, menurut Reuters.

graf yang menunjukkan eksport minyak Iran menjunam – via Blomberg

Tapi dalam masa yang sama, Iran masih tetap nak teruskan eksport minyaknya ke China. Jadi, kat sinilah Malaysia mainkan peranan. Dari Iran ke China, mereka akan melalui Selat Melaka. Kat situ, pertukaran minyak antara kapal dari Iran dengan kapal dari China akan berlaku dengan bantuan kapal tunda dari Malaysia.

Menurut Vandana Hari, pengasas syarikat kajian pasaran minyak dari Singapura, Vanda Insight, data perkapalan menunjukkan bahawa penghantaran minyak mentah dari Malaysia ke China telah melonjak sebanyak 86% pada bulan Mei dari sebulan sebelumnya.

“Kalau terjadi perang, ia bukan perang antara US dengan Iran, tapi Perang Dunia” kata Tun Mahathir – via parstoday.com

Aliran minyak mentah dari Iran terus menerus menembusi kawasan Asia, tetapi data tentang aliran yang masuk ke Malaysia tak jelas. Tindakan Malaysia menjadi orang tengah untuk pertukaran minyak mentah Iran ni menunjukkan Malaysia tak gentar dengan sekatan US, sebab kalau kita lihat, Perdana Menteri Malaysia, Tun Dr Mahathir sendiri masih mahu mengekalkan hubungan bilateral dengan Iran.

Bagi Tun Mahathir, US sendiri yang cari pasal dan nak provok Iran sebab diorang yang ceroboh ruang udara Iran. Kemudian mereka pula bengang bila drone sendiri kena tembak.

Apa kesan yang akan berlaku seterusnya?

Kemungkinan juga, selepas ini Malaysia akan lebih giat menjadi orang tengah bagi eksport minyak dari Iran ke China. Apatah lagi dengan trend perang dagang (Trade War) antara US dengan China ini, Malaysia tentunya lebih memilih untuk bekerjasama dengan China pada masa akan datang.

Via Giphy

Dalam masa yang sama juga, Tun M ada sebut sedikit tentang matawang regional (regional currency) untuk kurangkan kebergantungan pada US Dollar dalam perdagangan. Jadi dengan cara ini, lebih susah untuk Washington untuk hukum dan denda negara yang tak nak ikut sekatan mereka.

Blink-blink emas dia heaa~~ – via Giphy

Matawang regional tersebut akan menggunakan kaedah pertukaran emas asli untuk gantikan sistem tunai yang bergantung pada US Dollar. Dengan pertukaran emas, tawaran untuk pengimport minyak terbesar di dunia akan lebih menarik perhatian China sebab mereka boleh tukar emas kepada yuan dan elak menggunakan US Dollar. Bagi China pula, mereka juga macam nak cuba untuk gantikan Yuan dengan komoditi lain seperti gas dan tembaga dalam sistem perdagangan di rantau Asia.

Jadi, mungkinkah idea matawang emas ni akan berjaya? Agak-agak apa pula tindakan US bila blok Asia dah mula beralih kepada China sedikit demi sedikit?

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on skype
Share on linkedin
Share on pinterest
Share on tumblr
Share on email
Share on print